KKN di Desa Penari Versi Ayu

Gresik Post - Setelah cerita KKN di desa Penari itu booming. Dari berbagai versi, akhirnya gue tulis Versi Ayu.

KKN di Desa Penari  Versi Ayu

Pagi-pagi sekali gue udah bangun. Semalam nggak bisa tidur gegara mikirin tugas akhir sebagai seorang mahasiswi yang masih ngegalauin.

Sebenarnya gue udah punya ide, dimana gue udah nentuin lokasi buat gue KKN. Tapi gimana lagi, moment langka ini pengin banget gue manfaatin buat sekaligus ngegebet lelaki incaran gue.
KKN di Desa Penari versi Bima
Mayanlah sambil menyelam minum es cendol. Bima namanya, lelaki tampan yang sudah membuat gue terklepek-klepek oleh pesonanya. Hidungnya mancung kaya prosotan TK. Matanya tajam kaya tatapan  penagih utang. Dan yang paling keren lagi, kakinya nggak ngambang di tanah, ok fix itu artinya dia manusia. 


Pas usai gue nemuin ide yang super cemerlang kaya sunlight itu, akhirnya gue susun cara sedemikian rupa-rupa warnanya, biar Bima bisa ikut ke kelompok gue. Ya walaupun semua tak luput dari bantuan Nur, temen gue sekampus. Tepatnya di Kota Bakwan, (itu nama samaran. Sebagai bentuk menghargai Kota yang bersangkutan. Selain itu narasumber meminta agar semua disamarkan mulai dari nama, tempat, tanggal lahir dan cita-citanya)

Ok gue lanjut sebagai POV Ayu. 

 Hari yang gue nanti telah tiba, gue mulai sibuk mempersiapkan semua kebutuhan gue. Tepat H-1 pagi-pagi sekali gue berencana akan ke Alfamart, selain mau beli barang, mayanlah dapat ucapan "Selamat pagi Mbak" dari Mamas-mamas berkalung tanda pengenal bertuliskan Bambang.

Matahari yang mulai meninggi, membuat jalanan semakin macet. Jadi gue putusin aja jalan kaki. Dari pada harus naik motor. Ribet. Harus manasin dulu, harus pake helm, harus bayar parkiran pula. Tapi kebetulan juga gue nggak punya motor sih. 😂😂😂😂 " Aghh, lagian jaraknya tidak terlalu jauh" bisik gue lirih. 

Benar saja, nggak nyampe sebulan, gue udah nyampe ditempat yang gue tuju. Setelah membeli semuanya. Gue bergegas pulang, karna si Nur sudah nelponin gue dari tadi. Padahal guekan masih pengin selfie-selfie. 

***
"Sue temen dienteni, wong koe sing ngerti dalane malah tekane keri dewek" ( lama banget sih ditungguin, orang kamu yang tau jalannya malah datengnya paling akhir) 

"Iya maap, lah miki ngenteni mas Ilham, Agi ngarit ora balik-balik ... Sing penting siki wis kumpul kabeh mbok? Bima ndi Nur?" (Iya Maaf, lah tadi nungguin mas Ilham, lagi nyari rumput .. Yang penting sekarang udah kumpul semuanya kan? Bima mana Nur? "

"Koe, Bima bae sing dipikirna, kae agi karo Widya ngenteni koe ra teka-teka" ucap Nur sambil menggerutu manyun. ( Kamu, Bima terus yang dipikirin. Itu lagi ama Widya nungguin kamu nggak dateng-dateng) 

 Tragis banget kan cinta. Gue suka sama Bima lah Bima suka ama Widya. Kalo dipilemin udah kaya pilem korea yang judulnya kuch kuch hokya hokya hai. 

Menaiki Mobil elf kami ber enam, Anton, Wahyu, Bima, Nur, Widya dan gue. Dianter sama Mas Ilham yang kebetulan kenal dengan pak Prabu, kepala desa yang akan kami tuju sekarang.

Perjalanan hampir tiba, tapi berhubung medan untuk memasuki Desa Penari tidak bisa ditempuh dengan mobil. Akhirnya pak Prabu meminta beberapa orang desa untuk menjemput kami memasuki hutan tersebut dengan motor. 

Setibanya kami disambut hangat oleh pak Prabu, seorang lelaki paruh baya yang berumur sekitar 50 tahunan, tapi masih terlihat seperti umur 49 tahun. Lelaki itu lebih akrab dengan gue, karna memang sudah lama dia berteman dengan bokap gue.

Singkat cerita, pak Prabu mengajak kita keliling desa, memang banyak sekali hal yang ganjal disana. Seperti tempat-tempat keramat dan kejadian-kejadian diluar nalar yang telah dialami Widya dan Nur. Sebenarnya bukannya gue menyangkal akan hal-hal gaib. Hanya saja gue nggak peduli, karna tujuan utama gue kan buat dapetin Bima. 

"Yu, aku kue asline seneng tenanan meng Widya, senajan Widya ora tau ngrespon perasaanku. Tapi cintaku wis kadung melekat yu, tembelek bae rasa coklat asal Widya sing ngeweih" ungkap Bima, membuat gue geram. (Yu,  sebenarnya aku cinta banget sama Widya, meski Widya tak pernah merespon perasaanku. (tembelek bahasa indonesianya apa yaah, aghhh ee pitik kali yak) Eek Ayam saja serasa coklat, kalau Widya yang ngasih.)

"Sial. Sial banget gue, tenang aja Bima sebentar lagi gue juga bakal dapetin cinta lu" ucap gue dalam batin. 

"Yo Rapopo Bim, tenang bae. Engko tek rewangi kepie carane koe bisa ndueni Widya" balas geu pura-pura baek. (Iya nggak papa Bim, tenang saja. Nanti akan kubantuin gimana caranya biar kamu bisa dapetin Widya. 

"Matursuwun lowh Yu, koe pancen Batirku sing paling joss" (makasih loh Yu, kamu memang temenku yang paling jos) 

***

Suatu malam gue gak bisa tidur, ditengah kegalauan gue menatap dua sahabat gue tertidur pulas. Akhinya gue putuskan untuk berjalan keluar sekedar mencari angin sekaligus mencari celah yang bisa gue tembusin kehati Bima. 

Saat gue duduk termenung sambil ngupil di samping teras rumah. Tiba-tiba ada ular berwarna hijau yang perlahan mendekat. Kaget bukan main gue langsung tercengang, gue berencana akan segera berlari pergi dan menjauh. Tapi tiba-tiba ada suara merdu dibelakangku. 

"Arep ngendi koe?" (mau kemana kamu? )

Gue menoleh, dan ternyata ada sosok wanita cantik jelita yang berdandan ala penari jaman dahulu. Tubuhnya anggun dan molek, dibalut dengan kemben bermotif serta selendang hijau yang semakin membuat netra gue erat menatapnya, terpesona. 

"Koe seneng meng Bima koncomu kae toh, Nduk?" (kamu suka sama Bima, temenmu itu kan, Nduk) 

Gue masih diam seribu bahasa, tenggorokan dan kaki gue sama2 berat. Kelu di lidah tak bisa berucap. Sedang kaki gue seolah terpaku dibuatnya. 

"Aku iso gawe koncomu iku seneng meng koe, koe cukup simpenno selendangku iki. Wong lanang sak ndunya iki ora bakal ana sing iso nolak awakmu Nduk" tuturnya lagi sembari tersenyum kearah gue. 

(Aku bisa membuat temanmu suka sama kamu, cukup simpan selendangku ini. Maka lelaki sedunia ini tak ada yang bisa menolakmu) 

"Ciyuus ini Mbaah?" tanya gue sambil sedikit glagapan. Sebenarnya dia nggak seperti mbah-mbah. Tapi setau gue bangsa lelembut selalu dpanggil mbah, ya secara sepontan gue juga memanggilnya Mbah. Gue seolah mendapatkan secercah cahaya yang mampu memecahkan masalah gue. 

Alhasil gue dapetin selendang itu, gue kegirangan dalam batin. Lihat saja Bima, kau akan bertekuk lutut dihadapanku. Hahahahahahaaaa 

Tawa gue menggelegar sampai membangunkan semua temen gue. Sontak gue langsung ngumpetin selendang yang baru saja gue dapet. 

Singkat cerita, Bima meminta bantuan gue untuk menaruh sebuah benda seperti mahkota kecil di tas Widya. Entah benda apa itu, yang jelas Bima sudah main pelet untuk membuat Widya jatuh cinta padanya.

"Lihat saja Bima, siluman mana yang paling kuat. Pemilik selendang ini atau pemilik mahkota kecil itu. Kita adu kekuatan mereka" ucap gue dalam batin. Lalu gue turutin kemauan Bima. Gue taruh benda itu di tas Widya.

Suatu hari gue yang kebetulan ditugaskan bersama Bima. Mengerjakan proker ditempat yang berbatesan dengan lokasi yang tak boleh dilalui oleh Pak Prabu. 

"Bim, koe rep ngendi. Mbok pak Prabu wis pesen ra ulih nganah-nganah?" tanya gue. (Bim, kamu mau kemana. Kan pak Prabu udah pesan kita nggak boleh kearah sana?) 

"Rapapa Yu, aku wis biasane nganah. Ayuh melu ora?" (Nggak papa Yu, aku dah biasa kesana, ayuk ikut nggak?)

Akhirnya gue ikutin Bima, suasana makin sepi, hari makin senja. Langit makin jelas menyemburatkan warna jingganya. Sempat ragu sesekali, tiba-tiba tangan gue digandeng sama Bima. Ah sumpah ini pertama kali dia memegang gue, mungkinkah berkat selendang itu. Semilir sang bayu semakin kencang, menembus sampai ketulang. Perasaan senang bercampur luar biasa kurasakan dengan getaran tangannya yang masih erat menggenggam pergelangan tanganku. 

Senyum simpul sesekali menghias diwajahku, kutatap wajah lelaki tampan yang selama ini kuidamkan. Rautnya makin menggoda, keringat dingin mulai membasah diarea leher jenjangnya. Tangan itu makin erat dan erat. Matanya sayu menatapku penuh isyarat. 

"Bim, koe kenapa?" (Bim, kamu kenapa.)

"Yu, aku kebelet ngisi*g wis ra kuat yu. Cepet koe balik enyong rep ngsi*g nang kene."

"Apaaaahhh.....  Dasar Bedeba*"

Akhirnya gue berlari sambil menahan isak tangis, tanganku terus saja memegang hidung dan menutupnya rapat-rapat. Kupikir Bima bukan hanya baru kepengin tapi sudah. Ya ... Dia sudah ngisi*g dikatoknya. "

Cerita itu gue ambil dari narasumber Ayu langsung, dia salah satu pasien di ruang Sakura Banymas. Sebenarnya cerita ini beliau tidak ingin di ekspos.  Tapi menurut saya ada pelajaran yang bisa diambil sisi positifnya.  Jadi lama-lama atas bujukan gue, narasumber menyetujui certita ini gue post. 

Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung. 

Sekian dan terima gajih.🙏 

Belum ada Komentar untuk "KKN di Desa Penari Versi Ayu"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel